Kapan memar menjadi serius dan apakah memar muncul karena kemarahan?

mohamed elsharkawy
2024-02-17T20:11:46+00:00
informasi Umum
mohamed elsharkawyKorektor: admin28 September 2023Pembaruan terakhir: 4 bulan yang lalu

Kapan memar menjadi serius?

Memar mungkin merupakan indikasi kondisi kesehatan yang serius dalam beberapa kasus. Meskipun sebagian besar memar adalah hal yang normal dan tidak serius, ada beberapa kasus di mana Anda harus menghubungi dokter.

Seseorang yang mengalami memar sebaiknya menghubungi dokter dalam beberapa kasus, antara lain:

  1. Memar terus muncul dalam jangka waktu lama: Jika memar terus muncul dalam waktu lama tanpa memudar atau membaik, sebaiknya konsultasikan ke dokter untuk mengevaluasi kondisi dan menentukan kemungkinan penyebabnya.
  2. Memar dengan rasa sakit yang parah: Jika memar menyebabkan rasa sakit yang parah dan tak tertahankan, ini mungkin merupakan indikasi cedera yang lebih serius yang memerlukan perhatian medis segera.
  3. Memar di area sensitif seperti kepala atau perut: Jika Anda mengalami memar di area sensitif seperti kepala atau perut, sebaiknya segera konsultasikan ke dokter. Mungkin ada bahaya bagi kehidupan orang yang terluka dan memerlukan evaluasi dan pengobatan segera.
  4. Memar disertai pendarahan tidak normal: Jika Anda mengalami pendarahan tidak normal yang menyertai memar, seperti gusi berdarah, sering mimisan, atau ada darah pada urin atau tinja, sebaiknya hubungi dokter Anda sesegera mungkin.

Gejala-gejala ini mungkin mengindikasikan masalah kesehatan yang serius, seperti masalah pembekuan darah atau penyakit darah.

Jangan anggap remeh segala jenis memar yang disertai gejala tidak normal atau menimbulkan rasa sakit yang parah. Penting untuk mencari perawatan medis bila diperlukan dan mengikuti arahan dokter Anda untuk diagnosis dan pengobatan yang tepat.

gambar 18 - blog Gema Bangsa

Apa saja jenis-jenis memar? 

  1. Memar subkutan: Ini adalah jenis memar yang paling umum dan tidak merusak kulit secara langsung. Darah menggenang di bawah permukaan dan warna memar berkisar dari merah, ungu, dan biru. Memar ini seringkali tidak menimbulkan rasa sakit dan hilang setelah jangka waktu tertentu.
  2. Memar otot: Memar ini terjadi pada otot yang mendasari kulit. Darah bocor dari pembuluh darah yang rusak ke otot sehingga menyebabkan ukuran memar bertambah. Memar ini lebih parah dan menyakitkan dibandingkan memar subkutan langsung.
  3. Memar tulang: Ini adalah jenis memar yang paling parah dan menyakitkan, dimana tulang terkena langsung. Pembuluh darah di sekitar tulang pecah, menyebabkan darah menggenang di bawah permukaan. Memar ini tampak merah, biru, atau hitam.

Durasi dan tingkat keparahan memar bergantung pada beberapa faktor, termasuk tingkat keparahan cedera. Memar bisa berlangsung selama berhari-hari hingga berbulan-bulan sebelum hilang sepenuhnya.

Beberapa gejala tambahan mungkin muncul saat Anda mengalami memar, seperti mati rasa pada kaki atau lengan dan kesulitan bergerak. Jika gejalanya memburuk atau memar berlanjut dalam waktu lama tanpa perbaikan, konsultasi dokter mungkin diperlukan.

Berapa hari sampai memarnya hilang?

Memar membutuhkan waktu tertentu untuk sembuh, tergantung pada area terjadinya cedera dan tingkat keparahannya. Meskipun memar ringan cepat hilang, memar yang lebih parah dapat kembali ke warna normal dalam waktu sekitar sepuluh hari. Setelah itu, kulit mendapatkan kembali warna alaminya dalam waktu sekitar dua minggu.

Jika memar berlanjut selama lebih dari dua minggu, perawatan medis yang diperlukan harus dilakukan. Salah satu perawatannya adalah dengan segera mengoleskan kompres es pada memar. Penyembuhan biasanya memakan waktu sekitar dua minggu.

Untuk memar pada mata, biasanya membutuhkan waktu dua minggu untuk sembuh. Proses ini mungkin memerlukan waktu lebih lama atau lebih singkat, tergantung pada tingkat keparahan cedera, usia, dan kesehatan umum. Sedangkan untuk memar pada wajah dan bawah mata, merupakan memar yang relatif kecil dan dapat sembuh dengan sendirinya dalam waktu tiga hingga lima hari.

Di sisi lain, Anda mungkin melihat munculnya memar berwarna coklat atau kuning sekitar 5-10 hari setelah cedera. Warna baru ini dicapai sebagai hasil dari zat spesifik yang diproduksi oleh tubuh selama penguraian darah yang dikumpulkan di daerah yang terkena.

Meski beberapa memar bisa bertahan berbulan-bulan, selama masa penyembuhan, tubuh menyerap darah yang menggumpal. Dalam beberapa kasus, Anda bisa menggunakan handuk hangat pada memar setelah dua hari selama beberapa menit beberapa kali sehari, karena ini membantu kulit menyerap darah lebih cepat dan mempercepat proses penyembuhan.

gambar 20 - blog Gema Bangsa

Penyakit apa saja yang menyebabkan memar pada tubuh?

  1. Gangguan perdarahan: seperti hemofilia, trombositopenia, atau defisiensi faktor pembekuan. Kondisi ini mempengaruhi kemampuan darah untuk mengencerkan dan menggumpal, menyebabkan pendarahan berlebihan ke jaringan dalam. Orang dengan penyakit ini harus mengikuti petunjuk dokter dan mengonsumsi obat yang diresepkan untuk melindungi kesehatan mereka dari kemungkinan komplikasi.
  2. Penyakit genetik: seperti gangguan defisiensi koagulasi, yaitu suatu kondisi keturunan dimana tubuh mengalami kekurangan salah satu faktor pembekuan. Orang dengan penyakit ini mengalami pendarahan berlebihan di jaringan dalam.
  3. Pengaruh obat-obatan: Mengonsumsi obat-obatan tertentu mungkin menjadi penyebab memar. Jika penyebabnya adalah obat-obatan, munculnya memar bisa saja disertai dengan gangguan pencernaan seperti kembung, gas, nyeri, mulas, mual, muntah, diare, atau sembelit.
  4. Kanker: Bintik biru jarang merupakan indikasi beberapa jenis kanker seperti leukemia, yang melibatkan produksi sel darah abnormal dalam jumlah besar. Selain leukemia, vaskulitis juga bisa menjadi salah satu kemungkinan penyebab timbulnya memar pada tubuh dan dapat disertai dengan munculnya bintik-bintik biru pada kulit akibat peradangan pada pembuluh darah, sesak napas, mati rasa pada ekstremitas, dan sakit maag.
  5. Menderita diabetes: Gula darah tinggi dapat menyebabkan kerusakan pembuluh darah dan munculnya memar pada tubuh.

Apakah memar merupakan gejala stroke?

Memar adalah tanda berwarna biru atau gelap yang muncul di kulit akibat trauma atau cedera, dimana darah terkumpul di bawah kulit. Memar ini seringkali tidak serius dan memudar seiring berjalannya waktu. Namun, dalam beberapa kasus, memar mungkin mengindikasikan masalah pembekuan darah.

  • Paparan berulang terhadap memar berukuran besar, terutama jika memar muncul di batang tubuh, punggung, atau wajah, atau jika memar muncul tanpa sebab yang diketahui.
  • Jika Anda tidak mengalami gejala pendarahan berlebihan lainnya seperti pendarahan dari gusi atau darah pada urin atau tinja.
  • Jika Anda memiliki gejala neurologis baru selain memar.

Untuk mendiagnosis kondisi tersebut, dokter mungkin menyarankan pemeriksaan laboratorium seperti pemeriksaan derajat pembekuan darah dan pemeriksaan genetik khusus.

Beberapa penyebab memar lainnya adalah:

  • Peningkatan fluiditas darah: Penyakit yang meningkatkan fluiditas darah dapat menjadi penyebab munculnya memar atau bintik biru pada tubuh.
  • Gangguan pendarahan: Beberapa penyakit yang mempengaruhi kemampuan darah untuk membeku dapat menyebabkan memar.
  • Konsumsi beberapa suplemen nutrisi: Beberapa suplemen nutrisi dapat mempengaruhi pembekuan darah dan menyebabkan memar.

Meskipun memar mungkin merupakan tanda masalah pembekuan darah, bukan berarti telah terjadi penggumpalan darah. Sebaiknya Anda berkonsultasi ke dokter untuk memeriksa kondisinya dan menyingkirkan kemungkinan penyebab lainnya.

Apa penyebab memar mendadak?

Penyebab lebam mendadak pada tubuh bisa banyak dan beragam. Menurut informasi yang tersedia online, salah satu penyebab paling umum munculnya memar adalah kekurangan vitamin dalam tubuh, karena beberapa vitamin berperan penting dalam proses penyembuhan dan pembekuan darah dalam tubuh. Oleh karena itu, kekurangan vitamin ini kemungkinan menjadi penyebab memar.

Memar juga bisa disebabkan oleh gangguan peredaran darah seperti varises, disfungsi trombosit, penyakit yang berhubungan dengan darah, dan gangguan pembekuan. Gangguan ini dapat menyebabkan kerusakan dan pecahnya pembuluh darah di bawah kulit, sehingga menyebabkan kebocoran darah dan memar.

Kemungkinan penyebab lain munculnya memar mendadak di tubuh, menurut sumber, adalah faktor genetik, penyakit kronis seperti diabetes, kanker, kelainan darah, dan konsumsi obat-obatan tertentu.

Para ahli juga menunjukkan bahwa fluktuasi hormonal dapat menjadi penyebab umum memar mendadak, terutama ketika estrogen menurun pada wanita.

Menentukan penyebab pasti memar mungkin memerlukan tes tambahan untuk mengungkap kemungkinan penyebabnya. Oleh karena itu, jika memar mendadak sering muncul atau tanpa sebab yang jelas, sebaiknya konsultasikan ke dokter untuk mengevaluasi kondisinya dan mengarahkan pengobatan yang tepat jika diperlukan.

Apakah memar muncul karena kemarahan?

Meski belum ada penelitian jelas yang membuktikan hubungan langsung antara kesedihan dan munculnya memar, ada beberapa faktor yang dapat berkontribusi terhadap munculnya memar pada kasus kesedihan atau stres ekstrem. Salah satu faktornya adalah tingginya tingkat stres dan ketegangan yang dapat menyebabkan pembuluh darah di bawah kulit menyusut dan rusak sehingga lebih rentan mengalami cedera dan memar.

Perlu dicatat bahwa wanita cenderung lebih banyak mengalami depresi dibandingkan pria, dan hal ini meningkatkan kemungkinan munculnya memar secara tiba-tiba atau tanpa sebab yang jelas. Beberapa obat yang digunakan untuk mengatasi depresi, seperti antidepresan, juga dapat memengaruhi konsistensi darah dan meningkatkan kemungkinan memar.

Namun, penting untuk diperhatikan bahwa setiap memar yang tidak diketahui penyebabnya atau terus-menerus harus dibawa ke dokter untuk dievaluasi. Memar mungkin disebabkan oleh penyebab lain yang tidak berhubungan dengan rasa sakitnya, seperti kecelakaan olahraga, kecelakaan mobil, atau bahkan ketegangan otot.

Bagaimana cara menghilangkan memar biru?

  1. Gunakan kompres air dingin: Bila terjadi cedera atau trauma, berikan kompres air dingin pada area yang terkena selama 15 hingga 30 menit. Anda bisa menggunakan kompres es yang tersedia di rumah atau kantong es beku yang dibungkus dengan kain bersih. Cara ini diulangi secara rutin untuk mengurangi pembengkakan dan nyeri.
  2. Kegunaan bromelain pencernaan: Nanas dan pepaya mengandung enzim pencernaan yang disebut bromelain, yang berfungsi melunakkan protein yang memerangkap darah dan cairan di bawah kulit. Oleh karena itu, disarankan untuk mengonsumsi buah-buahan ini secara rutin untuk mempercepat penyembuhan memar biru.
  3. Menggunakan peterseli: Hancurkan daun peterseli dan letakkan di area yang memar. Peterseli berfungsi untuk meredakan memar dan memberikan kehangatan pada area yang terkena.
  4. Menerapkan kompres hangat: Dua hari setelah cedera, kompres air hangat dapat diterapkan ke area yang terkena selama sepuluh menit. Cuka apel yang dicampur air bisa digunakan sebagai kompres hangat.

Apa pengobatan terbaik untuk memar?

1- Penggunaan salep dan krim: Salep dan krim yang mengandung bromelain dapat digunakan, karena memiliki efek antiinflamasi dan mengurangi nyeri, bengkak, dan memar.

2- Terapi es: Es membantu mengurangi aliran darah di area yang terkena, karena es berkontribusi mendinginkan pembuluh darah, sehingga mengurangi jumlah darah yang bocor sehingga membantu menghilangkan rasa sakit dan bengkak.

3- Terapi panas: Panas digunakan untuk memperlancar sirkulasi darah dan meningkatkan aliran darah ke daerah yang terkena. Hal-hal seperti mandi air hangat atau handuk panas dapat digunakan untuk memberikan panas pada memar.

4- Istirahat: Paparan tekanan atau gerakan berlebihan di area yang terkena harus dihindari selama jangka waktu tertentu untuk memfasilitasi penyembuhan dan menghilangkan rasa sakit.

5- Meninggikan area yang terkena: Bantal atau bantal yang ditinggikan dapat diletakkan di bawah area yang terkena untuk mengurangi pembengkakan dan menghilangkan rasa sakit.

6- Tekanan pada area yang terkena: Perban terkompresi dapat digunakan untuk memberikan tekanan ringan pada area yang terkena, untuk membantu mengurangi penyebaran darah yang berlebihan dan pembengkakan.

7- Obat pereda nyeri: Jika nyerinya parah, obat pereda nyeri yang tersedia di apotek dapat digunakan untuk meredakan nyeri akibat memar.

8- Prosedur medis: Jika terjadi memar yang parah atau berlangsung lama tanpa perbaikan, Anda harus berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pengobatan yang tepat dan memastikan tidak ada cedera serius lainnya.

Apakah mungkin menggunakan pengobatan memar tanpa berkonsultasi dengan dokter?

Saat memar terjadi, pembuluh darah di bawah kulit pecah sehingga menyebabkan darah bocor dan menggenang di bawah kulit sehingga berubah menjadi biru atau hitam. Memar biasanya hilang secara bertahap seiring tubuh menyerap darah yang terkumpul di bawah kulit.

Namun, ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mempercepat proses penyembuhan dan menghilangkan rasa sakit akibat memar tanpa perlu ke dokter. Di antara metode tersebut:

  1. Menerapkan kompres dingin: Kompres dingin atau bantalan gel dingin dapat digunakan pada area yang terkena selama 15-20 menit beberapa kali sehari. Kompres dingin mengurangi pembengkakan pada area yang terkena dan menghilangkan rasa sakit.
  2. Penggunaan analgesik: Analgesik yang dijual bebas seperti parasetamol atau ibuprofen dapat digunakan untuk meredakan nyeri akibat memar. Namun, Anda harus mengikuti petunjuk pada kemasan dan tidak menggunakannya secara berlebihan.
  3. Istirahat: Area yang memar harus diistirahatkan dan aktivitas apa pun yang dapat memperparah rasa sakit atau memperparah memar harus dihindari.
Tautan pendek

Tinggalkan komentar

alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.Bidang wajib ditandai dengan *


Istilah komentar:

Tidak menyinggung penulis, orang, kesucian, atau menyerang agama atau entitas ilahi. Hindari hasutan dan penghinaan sektarian dan rasial.